Tips membimbing anak di masa pertumbuhan

|

Assalamu'alaikum.

Untuk anda yang mempunyai anak berumur 0-5 tahun, pendidikan anak usia pada masa-masa itu merupakan salah satu bentuk penyelenggaraan pendidikan yang menitik beratkan pada peletakan dasar ke arah pertumbuhan dan perkembangan fisik , kecerdasan,  emosional bahasa dan komunikasi, sesuai dengan keunikan dan tahap-tahap perkembangan yang dilalui oleh anak usia dini. Berikut tips membimbing anak di masa pertumbuhan

1. Jangan pukul anak dari lutut keatas.
2. Jangan gunakan tangan/anggota tubuh kita utk memukul anak dengan tangan dan jangan sesekali menampar anak pakai tangan kita.
4. Panggillah dengan nama panggilan yang baik. Nama panggilan yang kurang baik akan menyebabkan anak anda malu dan merasa rendah diri. 
5. Berikan anak anda pelukkan setiap hari.
6. Pandanglah anak anda dengan pandangan kasih sayang.
7. Berikan pujian dan hadiah setiap kali anak anda berbuat kebaikan.
8. Jangan sekali-kali anak anda mendengar keluhan anda.
9. Dengarlah jika anak anda sedang bercerita, seolah-olah anda suka ceritanya.
10. Tenangkan anak anda setiap kali mereka memerlukannya.
11. Janganlah membiarkan anak-anak anda tidur  tanpa ciuman selamat malam
12. Peluklah anak anda jika menangis dan berilah rasa aman dan tenang padanya.

Mudah-mudahan tips membimbing anak di masa pertumbuhan ini bermanfaat untuk anda. Tips ini juga berlaku untuk saudara, adik atau sepupu anda. 

Wassalam.


Backlink here..

125 komentar:

  1. kalau anaknya bandel gimana mbk indah ?? hhe

    tips-tips ini sangat penting dan nantinya pasti akan berpengaruh pada si anak. pelajaran ni misalnya suatu saat saya punya anak, harus seperti ini.. tapi kalau bandel boleh dijewer dikit telinganya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. klw salah didik ya bandel mas. :d

      Hapus
    2. aku malah seneng anak yang bandel
      energik, ga letoy dan lebih mudah dikenali kalo ada masalah ketimbang anak pendiam..

      Hapus
    3. Loh...masa iya sih mas? apa ndak menyusahkan orang tua?

      Hapus
    4. Karena mas raw sewaktu kecil nya bandel mbak :d

      Hapus
    5. ah elah
      coba tanya ke ibu yang anaknya pendiam
      komunikasi dengan anak anak kan susah. anak pendiam cenderung susah menyampaikan apa yang dia rasakan. anak pendiam biasanya kurang aktif bergerak. ini pengaruh ke perkembangan otot dan syaraf motoriknya. dan orang tua biasanya akan memberikan perhatian lebih ke anak pendiam. sering digendong, ga pernah main tanah dll dll. efeknya badan si anak jadi ringkih dan lebih mudah sakit.

      ngurus anak bandel memang cape. tapi itu investasi buat masa depan karena bandel itu sebuah modal yang biasa disebut orang sebagai kreatifitas. bila diarahkan dengan benar dan tidak dilarang-larang, kedepannya akan bagus sekali...

      Hapus
    6. bener juga yg di katakan mas rawins, memang anak yg lincah (bandel) biasanya mempunyai kelebihan dr pd anak yg pendiam. tp yg saya maksud bukan kelewata bandel loh :>)

      Hapus
    7. mungkin harus dibedakan dulu bu pemahaman kata bandel dan nakal. analogikan saja dengan istilah lain kalo kita susah memahami. misalkan tentang sepeda motor. bandingkan makna mesinnya bandel dan mesinnya nakal
      haha...

      semestinya kalo mau bikin artikel tentang anak bandel, harus bikin dulu trus cobain ngasuh. jadinya bisa lebih nendang tulisannya
      haha lagi...

      Hapus
    8. Huh.... mas rawin ada2 ajah. :-s

      Hapus
    9. yoweslah ga usah diperpanjang
      padahal ini ajah ajah ada... :))

      Hapus
  2. pagi pagi udah bahas parenting nih, jadi teringat jadwal ngajar.. mau siap siap dulu ah...

    #belum punya anak, jadi nya ngurus anak orang aja :)

    BalasHapus
  3. wah ibu indah sangat berpengalaman ya... thank's tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah...ini katanya kok. saya blm pengalaman mas

      Hapus
    2. iya...
      katanya berpengalaman.. :D

      Hapus
    3. lah ini lagi.... ntr deh, skrg masih blm waktunya :s

      Hapus
  4. wah, harus saya catat nih, buat bekal nanti.. :d

    makasih mba atas tipsnya.. :)

    BalasHapus
  5. bener Mbak, kalo mukul, tumit aja yang dipukul.
    anaknya keburu lari saat orang tuanya nyari tumit. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pengalaman pak dhe yah?

      Hapus
    2. si ncip kalo ditegur nakal dia langsung jawab anak nakal dijewer... sambil jewer telinga sendiri

      Hapus
    3. lucu jg yah klw di cewer ndiri telingnya :d

      Hapus
  6. btw, boleh juga nih remaja puteri, teorinya dalem banget. saluut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. remaja kolotnya boleh juga tuh, teorinya panjang banget. salut...

      Hapus
    2. sapa tuh yg kolot ? :-S

      Hapus
    3. lik zach dong
      atau bu ind..?
      haha

      Hapus
  7. kalau saya belum bisa menerapkan semuanaya mbak, lah anak saya baru berumur 9 bulan, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya belum bilang terima kasih sudah di buatkan artikel tentang mengasuh anak. Bermanfaat banget

      Hapus
    2. iya sama2 mas, ndak perlu repot2 bawa kue ke rumah. :d

      Hapus
    3. dialog ini mengajarkan bahwa bapak-bapak bisa berguru kepada seorang gadis dalam mendidik anak.

      Hapus
    4. wowowow...salut untuk guru

      Hapus
    5. ooooh... kirain mas Agus masih bujangan heheheh... sudah punya anak ternyata....

      Hapus
  8. 12 poin membimbing anak yang ideal, saya masih bujangan m'ba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bujalan kali, mang...

      Hapus
    2. Si mamang bujangan rapuh... :d

      Hapus
    3. bu jangan belok kanan..
      kali.

      Hapus
    4. Lutut nya s akang memang masih bujangan

      Hapus
    5. haha... rapuh dan mulai peyot

      Hapus
    6. wah pak dhe....makin jelas :>)

      Hapus
    7. bujangan lapuk ya mang cilembu

      Hapus
  9. Alhamdulillah sudah dilaksanakan, meskipun kdg2 out of control juga, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah...kasihan. namanya anak kecil mas.

      Hapus
    2. kang ujungnyakalajengking: m'ba indah sotoy ya, biarin ntar kalau udah punya anak bakal kerasa diahnya deh

      Hapus
  10. kalo ncit sama ncip panggilan baik apa bukan..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut mas rawins?
      bagus apa ndak?

      Hapus
    2. ah elah kok malah balik nanya..?
      aku kan nanyain tentang panggilan yang baik menurut artikel di atas...

      Hapus
    3. klw mnrt saya sih nama Ncit lucu, bukannya jelek. :d

      Hapus
    4. kalo rawin, baru tuh deket sama rawan, sama rawon juga

      Hapus
    5. hahah....saya ndak ikut2an. tapi saya suka banget sama yg namanya Rawon :>)

      Hapus
    6. panggilan baik itu adalah nama aslinya Udin, panggilan sayangnya Robet, gituh maksudnya.

      Hapus
    7. suka rawon berarti suka rawin
      kan beda tipis...
      heeey...

      Hapus
    8. tipis apaan...?
      emangnya mau disamakan dengan makanan rawon yang warnanya item? haah ?

      Hapus
    9. lha emangnya aku putih po..?
      pelecehan tingkat kabupaten ini...

      Hapus
    10. lah trus klw ndak hitam apaan?
      putih jg tidak.... bulak sing pantes. hahah

      Hapus
  11. Teorinya memang trlihat gmpang mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. prakteknya susah yah? :))

      Hapus
    2. Iya, apalagi kalo ngadepin anak yg bandel, pusing deh, bdw anak sy sndri masih bayi, jd blum bisa dprktekkan, hehehe

      Hapus
  12. miris dan peri hatin ya mbak..kalo liat berita kekerasan anak di media...
    moga dg tips ini....kekerasan pada anak akan berkurang ya...
    amin... :)

    BalasHapus
  13. mau ngapain ya..

    aku aja masih anak-anak :D .sok imut bgt ^,^ nyahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Miz Tia masih anak anak y?...jitak ah!!

      Hapus
    2. sini tak jewer.. disuruh jagain rumah malah kelayapan ya..

      Hapus
  14. Ayo perhatian bagi para orang tua supaya bisa melaksanakan hal diatas... hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah..ini bagus, selalu beri dukungan sesama orang tua :)

      Hapus
  15. Terimakasih tips nya.sangat bermanfaat.Ntar klo adik nya si ncep lahir ,mau coba terapkan

    BalasHapus
  16. Singkat tapi bermanfaat, khususnya buat saya mba yang saat ini masih punya anak balita, trims buat tipsnya...

    BalasHapus
  17. Cateeeeet baik-baik buat nanti :D

    BalasHapus
  18. sayangilah anak-anak dan didik sesuai pendidikan agama dari kecil , biar kalau sudah gede, bisa jadi pribadi yang tangguh, beriman, bertaqwa, dan menyayangi sesamanya. kalau bukan sekarang, kapan lagi, ini demi negara indonesia karena apa? karena merekalah generasi-generasi penerus bangsa, yang akan membuat perubahan. merdekaaa!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. awas...ada musuh mas. sembunyi

      Hapus
  19. meskipun belum punya dede tapi nyimak lebih baik mbaa ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah....masih gadis yah :>)
      ehh..perjaka maksudnya :d

      Hapus
  20. tips yang sangat bermanfaat mba, disini lah letak kasih ibu sepanjang masa...

    BalasHapus
  21. Wahh., kayanya yang nulis sudah berpengalaman nih.,
    haha

    BalasHapus
  22. Wah,, tipsnya sangat bermanfaat.. jangan sekali kali memukul apalagi kalo anak perempuan, kasihan kan..

    BalasHapus
  23. thanks infonya mbak, saya jadi ada ide nulis lagi :-)

    BalasHapus
  24. pas bnget buat dipraktekin, trims

    BalasHapus
  25. wah, kayaknya tipsnya ini bisa buat praktekan,,
    sayangnya saya belom punya anak! wkwk (isteri aja blom punya, apalagi anak!)

    BalasHapus
  26. Wah ini bisa di gunakan law udah punya anak nanti....

    BalasHapus
  27. Sayanggggggg mba Indah saya belon punya anak nanti suatu saat akan saya pakai tips dari mba Indah ini..nasibb..nasibb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh, kirain mas Icah udah Bapak2.
      Sabar ajah mas.... :)

      Hapus
  28. waalaikumsalam,
    kalau bisa jangan pernah memukul anak dech, apalagi anak balita, karena sekecil apapun pukulan yang kita lakukan maka efek negatif yang ditimbulkan sangatlah besar bila sang anak dewasa nanti...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sekali pak, mungkin jadi trauma utk si anak ya Pak?
      mksh kunjungannya

      Hapus
  29. Tips yang sangat bagus sekali sobat, kebetulan saya sedang membutuhkan tips yang seperti untuk anak saya sendiri yang masih keci, terima kasih banyak mbak atas 12 tipsnya yg sangat bermanfaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. menyenangkan sekali komentarnya pak PP nih. adeeem banget :>)

      Hapus
    2. Kalau saya tip ini untuk "Cucu" hehehe

      Hapus
  30. eh..ada pukul-pukulanya segala..

    BalasHapus
  31. Refrensi ini ya Mbak buat saya nanti,,tentunya jika punya anak kita harus lebih mengasihi dengan kasih sayang tentunya :)

    BalasHapus
  32. ma'ap Mbak Indah, Mamang terlambat habis bersih2 blog banyak Broken Linknya.... wah bermanfaat sangat ini.. kebetulan mamang mempunyai anak di usia itu...

    BalasHapus
  33. memang seharusnya anak-anak tidak untuk digalakin namun anak-anak masih perlu prhatian,dalam artian perlu bimbingan dari ortunya.

    BalasHapus
  34. kalo anak kecil curhat baiknya didengarkan hingga selesai bercerita, padahal ortu sudah jenuh sebenarnya hehe.
    Gimana ya cara agar anak kecil itu rajin mengaji tanpa disuruh, padahal ortu sudah rajin mengaji loh..
    Sementara kalau disuruh, si anak diam saja, dimarih eh..malah nangis. Repot deh kalau sudah begitu.

    Dinasehati manggut-maggut juga sih, tapi ntar tidak jadi berangkat ngajinya.
    Kalo agak besar dikit sih, 9 tahunan bisa dipukul, ini mah masih tk

    BalasHapus
  35. boleh dicoba tipsnya tuh mbak..kebetulan putri saya baru 14 bulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wajib kalee ,,,bukan dicoba,buat anak ko coba-coba ( bercanda mas babol hahaha )

      Hapus
    2. hahaha...caplang dong mas. Haha..

      Hapus
  36. Wahh, saya belum buat anak mbak, #Ehh. magsudnya saya belum punya anak mbak. hehehehe :-)

    BalasHapus
  37. Iya walaupun sekarang sudah ada yang namanya "PAUD" ( Pendidikan Anak Usia Dini ) tapi peranan orang tua terutama Ibu,itu jauh lebih penting,BTW mbak Indah anaknya sudah usia berapa eayah ??( ngguyon mbak hihi )

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak saya mungkin seusia Kang Dede =))

      Hapus
  38. kalau mengikuti tips diatas betapa bahagianya mengurus anak dan anak akan terjamin masa depannya jika diurus dengan baik seperti tips diatas,, lalu bagaimana jadinya memperlakukan anak seperti yang disini http://thelikers.blogspot.com/2012/08/fakta-ternyata-ada-seorang-ibu-yang.html

    sangat2 bikin hati menjadi pilu.. ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. barusan sy lihat mas...duh gak tega saya. ndak sampai selesai nonton videonya

      Hapus
    2. ya alloh, itu mungkin si ibu menderita gangguan psikis...

      saya nggak tega melanjutkan nonton...

      Hapus
  39. wah keren mis artikelnya, tarbiyatul aulad memang harus sejak dini, thank udah berbagi mis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mas, mksh jg kunjungannya

      Hapus
  40. kalau sudah agak gede, kadang nggak mau lagi dipeluk. anak saya suka bilang
    "nda, aki kan uda besal..."
    tapi pelukan adalah jurus jitu untuk menenangkan anak...
    walau nggak berlaku kalau lagi minta jajan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak, anak sekarang klw udah gede dikit sepertinya malu jika di peluk ortunya.

      Hapus
  41. Mau menambahkan sedikit hehe... perlakukan anak dengan kasih sayang namun tegas, jadilah orang tua sekaligus sahabat dekatnya, berikan contoh yang baik lewat kehidupan kita... Tips yang bermanfaat kawan... makasih udah share :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih jg tambahan tips nya. :)

      Hapus

PERINGATAN !!!
1. Dilarang Nyepam Disini
2. Dilarang Pipis Disini
3. Dilarang Teriak Disini
4. Dilarang apalagi yah...?

Emoticon Centil Disini
:))
:((
:D
:(
=))
b-(
:)
:P
:-o
:*
:-s
[-(
@-)
=d>
b-)
:-?
:->
X-(

Top