Beginilah Jika Allah Swt Menurunkan Hidayah Nya

|
Assalamu'alaikum.

Sebuah kisah nyata dari Pesantren.

Cerita ini "Beginilah Jika Allah Swt Menurunkan Hidayah Nya" saya dapatkan dari guru ngaji saya. Konon ada orang tua yang menitipkan anak laki-laki kecil kepada pengasuh pesantren Alm Syech Ali Wafa. Sebut saja namanya santri baru, yang gemar berkelahi dengan teman sebayanya. Semenjak tinggal di pesantren si santri baru suka sekali mencuri jagung di sekitar pesantren tempat saya ngaji. Tapi sekarang sebagian tanah yang dulunya di tanami jagung berubah menjadi Madrasah. Syafi'i kecil (nama kecil panggilan guru ngaji saya) dan santri baru suka sekali membuat keributan di pesantren.  Terkadang santri baru itu suka sekali menggoda teman-temannya yang sedang mengaji di masjid yang berada di tengah-tengah kompleks pesantren.

Disaat teman-temannya sedang belajar mengaji di masjid, santri baru hanya berdiam diri di depan kamar yang terbuat dari bambu. Di pondok setiap kamar bisa di isi sampai 8-10 orang. Tidak banyak yang dia kerjakan, dia hanya duduk memandang langit dan bintang menunggu teman-temannya selesai ngaji. Pengasuh pondok hanya bisa tersenyum melihat tingkah laku santri barunya. Meskipun semua santri belajar al qur'an dan kitab, tidak pernah sekalipun Syech  menyuruh santri barunya itu untuk ikut ngaji bersama. Apalagi memaksa, tidak pernah.

Menginjak usia 15 tahun, dia tetap saja bandel. Tidak pernah sekalipun kakinya menyentuh masjid di pesantren untuk belajar ngaji. Malah dia mempunyai kegiatan sendiri. 

Pertama.
Setiap dini hari sebelum teman-temannya bangun (kira-kira jam 1-3 malam), dia mengisi kamar mandi di pesantren. Kamar mandi di pesantren itu jumlahnya ada 9. Setiap kamar mandi, bak air kira-kira ukurannya 2,5 meter x 1 meter. Tingginya seukuran perut orang dewasa. Tiap dini hari santri baru selalu mengisi semua kamar mandi tersebut sampai semuanya penuh. Dan ketika teman-temannya melaksanakan sholat Dzuhur dan Ashar, dia mengisi kamar mandi lagi. Intinya, tidak pernah teman-temannya mengisi kamar mandi jika ingin mandi atau wudlu. 

Kedua.
Setelah kamar mandi penuh, dia berangkat ke hutan sendirian. Dikala teman-temannya melaksanakan sholat subuh dan mendengarkan kuliah subuh, dia justru mencari kayu bakar. Dia mengambil ranting-ranting pohon yang sudah tua, hanya berbekal parang. Dengan pondok jaraknya kira-kira 2-3 km dari tempat dia mencari kayu bakar. Setelah dirasa cukup di membawanya ke sebelah dapur tempat menyimpan kayu bakar. Paling sedikit dia harus 4-5 kali bolak balik membawa kayu bakar yang dia peroleh. Pekerjaan ini juga di lakukan setiap hari setelah dia mengisi kamar mandi.

Ketiga.
Selalu membalikkan sandal teman-temannya saat berada di masjid. Sandal itu dibalik arahnya, sehingga jika teman-temannya keluar masjid langsung memakainya dan tidak perlu di putar lagi sandalnya. Sedangkan terompa milik pengasuh pondok di lap pakai kain basah yang sudah disucikan. Kemudia terompa itu di bungkus dengan daun pisang agar tidak kena debu. Hal ini setiap hari dilakukan saat dia selesai melaksanakan pekerjaan mengisi kamar mandi dan mencari kayu bakar.

Keempat.
Setiap hari jum'at, ketika teman-temannya selesai melaksanakan sholat jum'at dia mengepel lantai dan menjemur tikar ayaman yang terbuat dari daun. Jika ada teman-temannya yang merasa kasihan terus membantu dia, justru dia marah-marah. Anehnya teman-temannya disuruh baca al qur'an atau disuruh ke sawah untuk mencari rumput buat makanan ternak. Sampai sekarang masih ada beberapa kambing dan sapi, jika idul adha disembelih buat Houl Akbar. Begitu seterusnya jika hari jum'at tiba.

Ok...singkat cerita, Ibu Nyai (Istrinya Syech) suatu malam ke kamar mandi untuk mengambil wudlu. Cincin kesayangannya yang semula di taruh di pinggir kamar mandi tiba-tiba jatuh dan masuk ke dalam saluran Septic Tank (red=spiteng). Ke esokan harinya selesai sholat subuh pengasuh pondok memangggil santri barunya dan menceritakan kepadanya jika cincin Ibu Nyai jatuh. Santri itupun menyanggupi akan membongkar Septic Tank dan berusaha akan menemukan kembali cincin Ibu Nyai. 

Malam hari di saat teman-temannya tertidur, diam-diam dia membongkar Septic Tank dan mengurasnya.  Alhamdulillah cincin itu di temukan, dan dia bergegas ke sungai untuk mandi dan membersihkan tubuhnya. Kemudian dengan perasaan takut, dia menemui pengasuh pesantren yang kebetulan waktu itu ada di dalam masjid bersama-sama dengan teman lainnya. Melihat santri barunya masuk masjid, teman-temannya tertawa. Memang kejadian yang sangat langka, karena santri baru ini paling anti untuk masuk ke masjid. Kemudian pengasuh pondok mempersilahkan kepada semua santrinya (termasuk guru ngaji saya) untuk meninggalkan mereka berdua.

Entah apa yang di perbincangkan sejak pagi tadi antara santri baru dengan pengasuh pondok, tiba-tiba acara ngaji kitab untuk malam ini diliburkan. Semua santri dibuat bingung. Tidak biasanya pengasuh pondok meliburkan ngaji kitab, padahal beliau tidak sakit ataupun kedatangan tamu. Semua santri di pondok disuruh mengaji sendiri di bilik bambu (kamar pondok), tidak di perkenankan mendekati masjid apalagi masuk masjid malam itu. Semua kegiatan termasuk sholat dan dzikir dilakukan berjamah di dalam kamar masing-masing. 

Tiba-tiba Syech (Pengasuh pondok) keluar dari rumah (dalem = istilah pondok) dengan memakai jubah dan tongkat kesayangannya. Di belakangnya tampak santri baru (si tukang pencari kayu bakar) sama dengan Syech lengkap memakai jubah putih. Ratusan mata terbelalak melihat penampilan ke 2 orang tersebut. Tak lama kemudian, Syech dan santri baru masuk ke dalam masjid, lampu petromak di dalam masjid tidak dinyalakan dan tetap gelap. Santri satu dengan yang lainnya saling menduga-duga, rasa heran muncul di setiap benak mereka. Tak lama kemudia hujan turun cukup deras dan disertai gemuruh halilintar.  Diantara para santri sudah tidak tahan menunggu Syeck dan santri baru keluar dari masjid, karena penasaran. Dan sebagian lagi sudah tertidur pulas di kamarnya.

Suara ayam berkokok, pertanda waktu subuh sudah dekat. Para santri yang tetap terjaga membangunkan temannya yang tidur. Suasana pondok mulai ramai ketika para santri berebut ke kamar mandi, ada juga di antara mereka masih bermalas-malasan. Sayup-sayup dari dalam masjid tersengar suara kumandang Adzan, suaranya sangat menyayat hati. Apakah sang Syech mengumandangkan Adzan subuh? Bukan ...saya hafal betul suara Syech. Lalu siapa...yang jelas bukan Syech. Apakah itu suara santri baru ? Bukan ....saya sering becanda sama dia. mana mungkin dia bisa mengumandangkan Adzan sampai merdu seperti itu? Mungkin seperti itulah tanya jawab di antara penghuni pondok. Semua santri makin bingung, dan tidak percaya jika teman barunya yang Adzan subuh. 

Tak lama kemudian Syech keluar di teras masjid menyuruh anak-anak melaksanakan sholat subuh berjamaah. Seperti biasa setelah Adzan puji-pujian dibaca oleh semua jamaah. Dirasa semua santri sudah berada di masjid tiba-tiba Syech berdiri, pertanda Sholat subuh dimulai. Bukannya Syech yang menjadi Imam, malah sebaliknya santri baru itu dengan yakin maju ke depan menuju pengimaman. "Sebuah kemustahilan.....bagaimana bisa seorang anak yang  puluhan  tahun tidak pernah menyentuh al quran dan membacanya, tidak pernah sholat wajib ataupun sunnah, tidak pernah ngaji kitab, tidak pernah belajar ilmu-ilmu fiqh, tiba-tiba sekarang menjadi seorang imam?" Apalagi salah satu jamaah nya seorang Syech yang sangat di hormati. Kegaduhan mulai terjadi sebelum sholat subuh, kemudian Syech menyuruh para santri untuk segera merapatkan shaf nya. 

Dengan suara lantang, tartil dan tajwid, santri baru itu begitu lancar membaca al fatihah dan surah-surah pendek. Suasana pagi yang hening itu, berubah menjadi suara tangis. Banyak diantara para santri menangis ketika sholat subuh, dalam hati mereka melihat keagungan dan kebesaran Allah Swt. Dimana salah satu temannya terpilih mendapatkan hidayah Nya. Keikhlasan santri baru mengabdi kepada Syech hanya semata-mata karena Allah Swt. Semua pekerjaan yang dilakukan sejak kecil penuh dengan keikhlasan, tanpa dia meminta bantuan apalagi imbalan. Sebetulnya banyak kisah-kisah yang di lakukan oleh santri baru, yang menurut manusia awan tidak masuk akal. Jika Allah Swt sudah berkenan kepada hamba pilhanNya, siapa yang sanggup menolak?

Beginilah Jika Allah Swt Menurunkan Hidayah Nya,  bukan dengan cara atau kemauan  kita. Allah memberikan contoh kepada kita bagaimana bekerja dengan rasa ikhlas. Jika hal ini dilakukan , akan lebih mudah bagi kita untuk meraih limpahan hidayah Allah, kapanpun dan dimanapun kita berada. Namun jika belum mau juga, tampaknya kita harus menderita terlebih dulu sebelum melakukan perubahan. 


       Dan tatkala dia cukup dewasa Kami berikan kepadanya hikmah dan ilmu. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. [Yusuf : 12]

Semoga bermanfaat.

*** Sengaja saya tidak menyebutkan nama sang tokoh.
*** Kyai Syafi'i merupakan cucu dari Syech dan penerus pengelola pondok. Usia beliau saat ini kira-kira 85 tahun lebih. Dan sampai saat ini beliau masih mengajar di pondok.
*** Sampai detik ini, pondok tempat saya ngaji tidak pernah sekalipun menerima bantuan dari pemerintah.
*** Alm KH Asad Situbondo, Mantan Rois Am Syuriah PBNU Syech KH Ahmad Shiddiq,  KH Syech Muchyid Jember dll merupakan salah satu dari sekian banyak yang pernah memperdalam ilmu kepada Alm Syech Ali Wafa.    


Backlink here..

126 komentar:

  1. wahh tidak nyesel saya baca segini banyak, ceritanya bagus banget ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf klw kepanjangan artikelnya. hehehe

      Hapus
  2. seru juga ceritanya mbak,pertolongan Allah selalu datang kepada orang-orang yan dekat dan meminta perlindungan darinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak indah memang seru.
      tanda seru tepatnya

      Hapus
    2. kyk lihat bola ajah...pakai seru :d
      mksh supportnya :)

      Hapus
  3. sangat menarik mba artikelnya ...Allah SWT selalu memberikan jalan dan pertolongan bagi orang2 yg mau bekerja keras dan mau berusaha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas...itulah kehendak Tuhan

      Hapus
  4. kisah yang menarik mba, ada hikamh yang dalam maknanya, berkerja dengan rasa ikhlas, semoga kita semua senantiasa mendapatkan hidayah-Nya, Amiin

    BalasHapus
  5. yah itulah namanya jika allah sudah berkehendak, maka tidak ada yang tidak mungkin. lebih baik mantan bajingan ketimbang mantan kyai..bukan??
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, itu lebih mengena :d

      Hapus
  6. kebayang waktu nyemplung septic tank, keren kalo diceritain detailnya tuh Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah....jgn ah, mlah ndak ada yg baca ntar

      Hapus
    2. saya juga gak kebayang mas gimana ya rasanya nyemplung di septic tank.. hohohoh

      Hapus
    3. pasti fenomenal dan nggak terlupakan seumur hidup.

      Hapus
  7. Jika Allah berkenan untuk memberikan hidayah-Nya, siapapun bisa mendapatkannya, atas dasar ridha-Nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak indah pinter ngaji takrib ketoknya

      Hapus
    2. bener pak dhe, mudah2an kita mendapatkannya juga.
      Mas Agus: saya cuma ngaji biasa kok

      Hapus
    3. bener banget pak dhe.. :D

      Hapus
    4. sinih pada kumpul para keponakan, lalu saya sembur biar pada rukun..

      Hapus
    5. mas zach bisnis air ludah nyok, bisnis sembur kayak eyang subur

      Hapus
  8. biasanya males banget kalau artikelnya panjang, heran dan aneh ko' saya baca sampe tuntas tanpa kelewat sedikitpun.

    Subhanallah, ALlah maha besar...pelajaran bagi kita semua, agar kita tidak boleh merasa paling soleh, nyatanya yang menurut kita tidak mungkin, malah dapat membuat banyak santri menangis oleh karenanya...kita?belum tentu dapat seperti dia(santri baru itu)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti mamang dapat Hidayah juga. baca sampai selesai. :d

      Hapus
    2. Bener banget mbak,berarti kalau bacanya tuntas namanya dapet hidayah eayah hehe

      Hapus
  9. panjang sekali, tidak rugi untuk membacanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dijadikan sinetron keren kali yach :))

      Hapus
  10. Ini belum panjang menurut saya..hehe

    Masya Allah, luar biasa. mungkin kalau difikir dengan logika serasa tak percaya santri baru itu langsung bisa jadi imam dengan bacaan tartil dan tajwid..tapi ya begitulah kuasa Allah, .beruntung sekali beliau dpt hidayah itu.
    itu buah dari keikhlasannya selama ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah jika Tuhan sudah memilih hambaNya

      Hapus
  11. itukah yg dinamakan ilmu laduni?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas..ilmu yg langsung diberikan Allah, tanpa perantara.

      Hapus
  12. Subhanallah wallahu'alam..
    ilmu datang dari Allah dan diberikan kepada siapan sesuai kehendakNya

    BalasHapus
  13. mamang bacanya sampai selesai ... tapi masih penasaran dengan nama santi baru itu, siapa ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...saya takut "pamali' klw sebut nama mang

      Hapus
    2. heheheh tapi tetep penasaran... pengen minta tanda tangannya hohoho

      Hapus
  14. ceritanya menyentuh bu...
    terkadang hidayah itu datang saat orang lain benar2 tidak menyukai kita..
    salam religi buat bu Indah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih kunjungannya mas... apa kabar nih?

      Hapus
  15. Wa'alaikumsalam wr wb, mba Indah....

    jalan cerita yang mudah di ingat dan menarik mba,. ngmong2 mba santri pondok jg pa ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekaligus ceritanya kepanjangan yah?

      Hapus
  16. Subhanallah,, Luar biasa sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. apanya. ceritanya apa orang nya? :d

      Hapus
    2. Bisa orangnya atau ceritanya.
      Wani piro

      Hapus
  17. subhanallah, keajaiban atau mukjijat dari ilahi

    BalasHapus
  18. panjang bener tulisannya mbak,, tp saya tetap menyimaknya siapa tau bermanfaat bagi saya

    BalasHapus
  19. Luar biasa alur ceritanya benar benar menggugah mata hati ini. Subhanallah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kan berguru ke mas asep :))
      piye toh :d

      Hapus
  20. Ceritanya bagus mba indah., cuman saya masih penasaran apa yang di bicarakan santri baru denga kyai waktu malam2.,
    tolong di jawab ya mba indah,, :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kalau itu tidak ada yg tau mas. saya pikir Syech Ali Wafa menularkan ilmunya kepada santri tsb. Mungkin sih

      Hapus
  21. alhamdulillah 3mnt kelar dengan menghayati postingannya sugguh menyentuh dan bagus banget alur cerita dan gaya bahasanya mantep dah buat mba indah :)

    BalasHapus
  22. sempura, itulah Tuhan mbak... ngomong2 kok enggak prtes tentang Tuhan lagi mbak?

    BalasHapus
  23. Siapa yg menilai seseorg dr penampilannya, dia akan tertipu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, bisa2 malah juling matanya :d

      Hapus
  24. Terharu...saya menyimak cerita ini dari awal hingga akhir..masih pingin nangis :(( Subhanallah..ini kisah nyata ya mbak,,.pengen denger adzan secara langsung hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh arek iki, kok malah nangis.

      Hapus
    2. hahahha alias terharu mbak* hihihihi

      Hapus
  25. mbak, ini mirip sama ceritanya santri dr Romo Yai Masbuhin Gresik mambaus solihin, kalo aku lbh sreg menamai kisah ini dgn "barokah"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Para Alim jaman dulu hebat2 yah Mbak? sekali berdoa langsung terkabul. Kok ndak kyk Ustad2 Kyai2 sekarang yah?

      Oh iya, klw ndak sreg Tinggal nambahin ajah Hidayah Allah dan barokah dari Syech. bener gitu yah mbak?

      Hapus
  26. kun fa ya kun jadi maka jadilah mungkin seperti itulah pertolongan dari alloh , amazing banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, Hanya Allah yg mempunyai rahasia terbesar.

      Hapus
  27. nice post..
    Sepertinya inilah yang di sebut tabarruq, jika di pahami bermakna pengkhidmatan..

    Seperti yang dilakukan si santri baru, pengkhidmatan nya kepada saudara dan gurunya menajamkan jiwa nya untuk memahami apa yang di pahami orang orang yang di khidmatinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa kira2 seperti yg di lakukan oleh sunan kalijogo yah?

      Hapus
  28. menurut sayah yang bener2 mondok di pesantren itu ya si santri baru itu.

    BalasHapus
  29. Ceritanya sangat menarik sekali,, saya membaca'nya sampai merinding.. dan hati saya begitu tersentuh dan tergugah atas hidayah yang didapatkan'nya dari Allah SWT. ;(

    BalasHapus
  30. Saya baca dari awal sampe akhir, masya Allah, memberikan kita sebuah pelajaran yang sangat berharga, harga sebuah keikhlasan. Hanya Allah jua yang bisa membalasnya...nice posting

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah membaca mpe selesai :))

      Hapus
  31. Postingan tentang kisah yang menarik Mbak Indah. Terimakasih dah berbagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih juga sudah berkunjung dan memberikan komentar

      Hapus
  32. Subhanallah...! Untuk ke 3 x nya saya baca artikel ini.Baru berani komentar sekarang!Jika Allah menghendaki tak akan ada satu pun yang bisa menghalangi nya.Jadi, maka terjadilah.

    BalasHapus
  33. Kisah di atas kayak nya klo d bikin komik boleh juga tuh.saya minta ijin untuk copy artikel nya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan jika mau copy artikel ini mas.

      Hapus
  34. ;-( ;( Sudah ber bulan2 saya jarang ke mesjid.pulang kerja banyakan browsing dan ngeblog .Banyakan ngetik daripada Baca qur'an

    BalasHapus
  35. Makanya kalau meminta sesuatu hanya kepada Alloh,jangan kepada selain Alloh,,,nice post mbak,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...saya ndak mau minta ke selain Allah.

      Hapus
  36. kisahnyata yang harus di sebarkan ini sob, biar semua orang tau, kehendak ALLAH tidak ada yang mustahill..

    tapi di palembang tempat tinggal saya dulu juga ada sob cerita yang hampir sama dengan cerita sobat ini.

    di tempat saya ada santri yang nggak pernah mengikuti "ngaji kitap" maupun "ngaji alqur'an". dia setiap harinya cuma kerja membangun pesantren. cari pasir, cari krikil, membuat batu bata.

    walaupun tak pernah mengaji, namun kalau di suruh membaca kitab atau Al-Qur'an, dia pintar.

    ya kurang lebih sama dengan cerita sobat di atas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan klw di sebarluaskan mas

      Hapus
  37. sangat menginspirasi artikel sobat, yup betul, kebiasaan itu harus di laksanakan ketika kita masih kecil agar terbiasa berbuat kebaikan dan ketika remaja harus pandai2 mencari teman, dan menjaga diri dari perbuatan jahat agar tidak salah melangkah, ingat, hidup hanya sekali.

    BalasHapus
  38. sukses bukan dalam sekejap malam..
    sukses tarik nafas dalam-dalam..

    BalasHapus
  39. Assalamu'alaikum
    berhubung sudah malam,saya absen dulu.....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bacanya besok ajah, klw ingat sih :))

      Hapus
    2. saya sudah baca koq..

      Hapus
  40. kunjungan pagi... tetep masih penasaran dengan nama santri baru....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jgn dipikirin deh...biar ajah. :d

      Hapus
    2. ya mbak mendingan mikirin makna dari postingan Hidayah ini ... siapa tau mamang dapat hidayah ( catet )

      Hapus
  41. selamat pagi ndah .. keren neh artikelnya ..sangat menarik ndah

    BalasHapus
    Balasan
    1. pagi juga mas.
      emang menarik, kayak saya yah? =))

      Hapus
  42. Assalamualaikum

    Selamat pagi salam kenal.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam. salam kenal juga

      Hapus
  43. Ya yg intinya,,jika kita berbuat baik,...
    Pasti akan memetik kebaikan juga,,,
    bener kan mbak,..?!
    :)

    BalasHapus
  44. Balasan
    1. iyah, seperti ceritanya sinetron. :d

      Hapus
  45. Cerita yg patut dipikirkan hehe,, aku mau posting sampai reload 4x mbak, maklum pake hp, lagian setting post knp g dibikin 120 hihi protes

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih mikir apaan?
      maksudnya 120 dan reload itu apaan?

      Hapus
  46. Subhanallah.. jika Allah menghendaki maka tak akan ada satu pun yang bisa menghalangi nya.
    Sangat susah mempelajari ilmu iklas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikhlas ndak perlu belajar mas

      Hapus
  47. kisah yang bagus dan luar biasa. bergetar dada ini,,,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohh...asal jgn yg lain ajah bergetar =))

      Hapus
  48. Ini menjadi renungan tiap hari,justru selalu dengan renungan ini menjadi pedoman kita buat selalu hidup dijalan-Nya.

    BalasHapus
  49. Assalamulaikum, setelah membaca kisah ini dari atas sampai dengan yang akhir, wah...ceritanya sangat dan sangat bagus mbak Subahanallah. segalah sesuatu yang dikerjakan secara ikhlas maka dengan mudah pula kita mendapatkan limpahan dan rahmat serta keridhan dari Allah SWT. Maha Benar Allah Dengan Segalah Firmannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah membacanya sampai tuntas :d

      Hapus
  50. Kita tidak tahu bagaimana jalannya Allah memberikan hidayah kepada seseorang termasuk kita sendiri, dan bagaimanapun jalan-Nya itulah berkah yang berkelimpahan ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah....cah iki nembe muncul. piye kabare non?

      Hapus
  51. wah butuh minum (c) nih sebelum baca, biar gak ngantuk.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah..silahkan. klw perlu 1 teko :d

      Hapus
  52. bermanfaat sekali artikel nya sis...
    terima kasih yah...
    oiya sis, saya follow yah di folback yah sis...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blognya yg mana..?
      Kok banyak mbak? :-?

      Hapus
  53. subhanallah.. ceritanya bagus sob.. ternyata mbak indah rajin nulis artikel ya.. :)

    BalasHapus
  54. Mujur dech nasib gue Kesasar ke blognya mbak Indah P..! Artikelnya bikin saya terharu mungkin udah waktunya ane bertobat nie..

    Kunjungan pertama Mbak...!"Blognya keren artikelnya bnyak yng bermanfaat ni kayaknya.....Mbak indah p orngnya rajin nulis artikel ya...?!sama donk kayak gue...! hii...hi...

    BalasHapus
  55. blognya cakep, semua tulisannya juga cakep...pasti yg punya punya cakep deh :)

    BalasHapus
  56. Keikhlasan sangat dibutuhkan untuk kita menjalani hidup ini... tetapi terkadang kita seringkali salah menempatkannya... ikhlas seringkali baru kita lakukan setelah kita mengalami kejadian ... padahal jika kita memulai sesuatu pekerjaan seyogyanya kita dahulukan untuk ikhlas dalam niat dan perbuatan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduhh....klw mas budi komen2 jadi adeeem deh :))

      Hapus
  57. kalau udah mampir ksni trus ngebaca post nya mba indah jadi adeeeemmm :))

    BalasHapus

PERINGATAN !!!
1. Dilarang Nyepam Disini
2. Dilarang Pipis Disini
3. Dilarang Teriak Disini
4. Dilarang apalagi yah...?

Emoticon Centil Disini
:))
:((
:D
:(
=))
b-(
:)
:P
:-o
:*
:-s
[-(
@-)
=d>
b-)
:-?
:->
X-(

Top