Selamatan Jabang Bayi

|
Assalamualaikum.

Selamatan Jabang Bayi

Sebagai masyarakat yang hidup di kampung (tepatnya Ndeso), mungkin anda sudah tau jika ada seorang perempuan yang sedang hamil tentu diadakan semacam ritual atau selamatan. Biasanya acara Selamatan Jabang Bayi ini dilaksanakan ketika usia kandungan sudah melewati 3 bulan tepatnya 120 hari. 

Kebahagian tersirat dari raut wajah teman saya yang mengundang saya, maklum dia sedang mengandung anaknya yang pertama. Sayapun di minta tolong untuk hadir dalam Selamatan Jabang Bayi ini, termasuk remaja putri dan ibu-ibu yang lain. Dalam acara tersebut biasanya diadakan Tawassul, Ngaji Qur'an, Sholawat dan ditutup dengan Doa. 

Memang seperti inilah kehidupan di desa saya, yang masih sering dijumpai aneka macam budaya Islam. Tidak hanya itu, acara Tingkepan (selamatan jabang bayi), Sholawatan pada malam Jum'at, membaca Diba' dan Tahlilan jika ada seorang tetangga yang meninggal dunia. Yang jelas semua kegiatan tersebut membawa kebaikan, saling sapa dan silaturrahim kepada saudara muslim lainnya adalah merupakan sedekah. 

Loh itu kan Bid'ah .... kalimat ini saya sering mendengar kata-kata itu. Bahkan ada yang lebih ekstrim ketika dulu saya masih aktif di kegiatan kampus. Kalau menurut saya pribadi sih saya ndak milih aliran apapun. Saya akan menikmati ke khusyuk an dalam beribadah, tanpa harus membawa embel-embel si A atau B. Yang katanya kalau si A itu bagus dan si B itu jelek, atau sebaliknya. 

Saya akan berpikiran logis saja, dan saya akan menghargai semua perbedaan. Buat apa saya terlalu fanatik, kan mending mengurusi pribadi saya. Lah wong sholat saya saja masih belum tentu bener, ngaji saya masih belum tartil, tingkah laku saya masih jauh dari sempurna. Kan malu jika saya terus-terusan seperti itu, bisa-bisa saya tertawain sama orang lain. Ibarat durian yang aromanya harum, tapi belum tentu isinya matang, kata guru ngaji saya gitu.

Intinya, saya hanya mengikuti imam saya yaitu Al Qur'an dan As Sunnah. Apalagi kiamat sudah dekat, saya ndak sempat mikirin yang seperti itu. Lebih baik saya berusaha meningkatkan keimanan saya dari pada "Nguliti Kacang terus isinya trus dibuang". 

Pada dasarnya seluruh muslimin mempunyai tujuan dan keyakinan yang baik, kecuali bila tampak sesuatu yang bertentangan dengan hal tersebut. Pada dasarnya ucapan mereka pun harus difahami dengan pemahaman yang baik, tetapi barangsiapa yang menampakkan kedurhakaan dan tujuan jahatnya maka tidak boleh dilakukan penafsiran yang dibuat-buat terhadap dirinya.

Yups...inilah sekelumit inti cerita perbincangan saya dengan salah satu sahabat saya di kampung ketika selesai mengadiri Selamatan Jabang Bayi. Mudah-mudahan cerita saya ini bisa bermanfaat.


Backlink here..

65 komentar:

  1. Balasan
    1. woyyy..orang dua kok pada manjat pagar tuh. :-t

      Hapus
    2. hadeuh yang pertamax dapet nasi tumpeng dua kotak hehehe

      Hapus
    3. kapan aku bisa yg pertamax yah

      Hapus
  2. kalem aja mbak. gak usah urus org lain, tapi kalo peduli boleh lah..
    kalo masalah ditrima atau gak ibadah kita, yg pntg jalani kewajiban dg kusyu ..

    itu ajadeh.

    BalasHapus
  3. nasi tingkepan aroma dan rasanya enak dan nikmat lo walau cuma urap tanpa ayam - aku suka , apalagi selapanan bayi atau tironan itu lo bikin aku harap iwel-iwelnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oalah...suka iwel-iwel toh...lah mbak nisa ini orang mana yah?
      kok tau iwel iwel ?

      Hapus
  4. mbak, besok2 kalo ada yang bilang bid'ah lagi, bilang aja "mukamu juga muka bid'ah, jaman nabi ga ada muka kayak kamu" :p

    alhamdulillah, di tempatku adah muhakkamah macem ini masih bertahan dan kental, sepanjang usia kandunganku diselameti terus, awal tau positif hamil suami ngadakan sukuran kecil2an dengan keluarga besar, 4 bulan hamil ngadain acara "mapati" acaranya 2 hari berturut2 yaitu khataman quran hafidz hafidzah sekota mojokerto dan hari berikutnya acara diba'an dan baca surat yusuf maryam sama pembacaan doa.. 7 bulan hamil suami juga ngadain acara mitoni acaranya sama kayak acara mapati.. hidup bidngah, wkwkwk :p :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah iya mbak, saya juga heran. Banyak orang sok suci dikit2 Bid'ah, nakut2i orang. Padahal yg bilang Bid'ah masih doyan pakai celana panjang, padahal jaman nabi mana ada celana Jeans. hahahah
      Orang bilang bid'ah naiknya motor matic, bukannya onta. hahahhah
      ya kalau dikit2 ndak sesuai dgn perilaku Nabi, ya jangan hidup di indonesia....
      Bener mbak ...biasanya orang yg suka bilang bid'ah mukanya angker. padahal nabi berwajah Bassam atau tersenyum. bener kan mbak?

      Hapus
    2. kalau begitu kita kembalikan ke awalnya saja yah,maksudnya kan Innamal a'malu binniat,yang penting niat awanya saja,untuk apa beribadah kalau niatnya hanya ingin mendapat pujian dari calon mertua hahaha,dsb,,,apapun yang kita lakukan penting kan niat kita Ibada,jadi gak usah dengerin orang yang belum tentu niatnnya apa geetoo heheh,,,bener mbak biarin saja orang mo bilang apa,emang guwe pikirin hihihi

      Hapus
    3. betul mas dede, saya masih dangkal urusan agama.
      lebih baik saya belajar dan memperbaiki diri saya dulu.
      mungkin bisa lebih baik :)

      Hapus
  5. =)) baca komennya mbak Uswah sya sampe ngakak guling2, sis.. =))

    "kalo ada yang bilang bid'ah lagi, bilang aja "mukamu juga muka bid'ah, jaman nabi ga ada muka kayak kamu"

    boleh juga ditiru tuh :d

    Oia, turut ngucapin selamat smoga temannya dikasih kelancaran saat persalinan nanti. thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah baru tau yah klw mbak uswah itu lucu? ini ajah belum seberapa, klw pas ndagel biasanya bikin orang ngompol :>)

      Mksh atas doanya ya mas? :d

      Hapus
  6. hehe...wahhh...kyaknya jadi ajang debat ni nantinya di dalam forum yang bukan kumpulan ahlinya (menurut kacamata saya aja lo mbak... :) ).
    menurut saya memang se baiknya segala perbedaan disikapi dengan arif, salah satu pihak pasti menginginkan pendapatnya benar persis seperti mbak indah yg 'keyakinanya' tidak dapat diganggu gugat sama pihak lain. nah, intinya tidak merasa paling benar dan mengolok pihak lain karena ibadah dalam suatu agama bukanlah bahan olokan tapi bahan mencari kebenaran, karena kita lahir dengan tanpa ilmu sedikitpun. biladatang suatu ilmu yang belum datang masanya kita untuk mengetahuinya lebih dalam maka seyogyanya sebagai muslim yg beriman harus mencari tahu ilmunya seperti apa dan bertanya pada ahlinya. jadi intinya se benarnya 'lebih baikkah kita dibanding ulama yg terdahulu dalam ilmu agama?'
    ... yuk kita semua berfikir posititf dengan segala perbedaan tanpa ada celaan....semangattttt :) maaf kepanjangan mbak.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jgn khawatir kang, tidak akan jadi ajang perdebatan. ini hanya cerita saya di kampung. jika ada yg kurang sependapat dgn saya, ya silahkan. klw saya netral ajah kang, ndak mau pusing soal gituan. heheheh
      Mksh masukan nya ya kang, saya jg setuju dgn komentar kang farhan. kita harus berfikir positif dan selalu menghargai semua perbedaan. bukan untuk mengolok2 .

      Hapus
    2. Setuju Kang Farhan,siiiiiippplaaahh

      Hapus
  7. tradisi tidak lahir begitu saja, selalu ada makna filosofis di dalam nya...

    #just blogwalking :)

    BalasHapus
  8. kita ambil nilai fositifnya saja .. yang penting semua berjalan lancar hehe
    dan makan lah yang kenyang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah...bener mas, makan ajah biar kenyang. trus tidur..mantap :d

      Hapus
  9. Perbedaan pasti selalu ada.yang penting saling menghargai

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mas..sangat indah hidup ini jika saling menghargai perbedaan. seperti nama saya itu loh :d

      Hapus
  10. D desa saya namanya neloni mbak, khmilan sy dulu 2 kali selamatan mbak, pas 3 bulan sm 7 bulan, klo ada gerhana ya slamatan lg, ngliwet,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah...ceritanya makan-makan terus ya mbak. xixixixi

      Hapus
    2. kalau bulan purnama ngliwet juga?

      Hapus
    3. Gak ngmong mas pegel :@ wekk

      Hapus
    4. aku ora melu2.... hahahha

      Hapus
    5. kacian mas agus dicuekin hahaha

      Hapus
  11. wah saya ikut mengucapkan selamat saja buat teman mbak,mudah-mudahan si jabang bayi selamat sampai datangnya hari kelahiran.lah mbak kapan mau punya momongan,sudah punyakah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah...nikah ajah belum mas. :))

      Hapus
    2. saya sih sebagai orang tua hanya bisa mendo'akan,agar anak saya yang bernama Indah P semoga mendapatkan lelaki yang soleh,biar klop,soleh dan soleha,Amiin,

      Hapus
  12. itu namanya ngrujaki dari kata ro ja 'a
    Aku seneng rujak e aja

    BalasHapus
  13. wah..pasti sobat indah juga sudah kepingin tuch punya bayi..hehehe

    buruan nikah sob, biar dapet bayi yang unyu unyu.hehehe

    salam buat temenya ya, moga kelak anaknya akan jadi orang yang sholeh dan berguna bagi bangsa.amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha....gampang klw urusan itu. ndak lama lagi :))

      Hapus
  14. artikel yang sangat bermanfaat mbk,,,,,,
    thansk udah share,,,,,,,,,,,,,

    BalasHapus
  15. makan makan nih mbaaaa , hahaha . liat dong dede bayinya :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayinya sapa?
      lah ini ceritanya kawan saya kok :-s

      Hapus
  16. Di kampung saya juga sebagian ada yg selamatan jabang bayi untuk berdoa di beri keselamatan dan rasa syukur

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama donk. mksh kunjungannya :)

      Hapus
  17. Kalo saya ikut air mengalir aza dech mba indah...yang penting tidak bertentangan saya Al-Qur'an dan Hadist..ahahhahyyyy

    BalasHapus
  18. Biasa memang ini dilakukan dalam tujuan baik dalam arti budaya dalam memanjatkan ucapan syukur atau doa bersama dalam sebuah acara seperti yang diatas.Tetapi intinya jangan melanggar aturan dan perintah agama itu saja.

    BalasHapus
  19. sepertiga umurku hidup dikota, sekarang tinggal didesa, soal beginian, saya mah tetap pada prinsip pribadi "nyantey kaya dipantai"...itu saja titik

    yang terpenting adalah sehat bagi kita bayi dan ibune'

    BalasHapus
  20. waduh mamang ndak kebagian nasi tumpeng.... selamat yah kepada mbak indah ups teman mbak indah yang lagi selamatan hamil 120 harinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mksh doanya mang...klw saya masih lama mang :d

      Hapus
  21. acara seperti ini memang paling seru sebagai ajang silaturahim antar tetangga, bayangkan saja kalau orang satu desa saja hanya sibuk dengan kegiatan sehari-hari masing-masing tanpa pernah berkumpul riung sejenak, desa kayaknya jadi tempat yang sepi dengan orang yang cenderung sendiri-sendiri. Selagi niatnya baik, dilakukan dengan cara yang baik, lebih banyak manfaat dan tidak menyalahi ajaran agama, kenapa harus risih dengan segelitir orang yang malahan sibuk bilang ini itu, bukan sibuk memperbaiki iman.

    Setuju deh sama kamu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh...kok setuju sama saya mas? :d

      Hapus
  22. Pas saya hamil dulu, mertua juga ngadain acara selametan 7 bulanan (mitoni) walau saya nggak di sana...

    Selama tinggal di Riau, belum pernah lihat ada yang ngadain selametan jabang bayi, belum pernah diundang juga. Biasanya aqiqahan aja kalau di sini, mungkin karena warga komplek kami beragam banget dari Sabang sampai Merauke, jadi nggak ada acara macam itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. di riau ndak ada acara ginian yah? ohhh

      Hapus
  23. semoga menjadi anak yang baik kelak min :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mon..jek becah judul tok wae. huh

      Hapus
  24. masih seperti kemarin ndah...yang jelas punya anaknya dulu baru selamatan :>)

    BalasHapus
  25. Wah..wah..wah.. harusnya nih judulnya diganti dengan selamatan untuk mendapatkan jodoh hehehehe...intinya tetep makan2... weekekekeke

    BalasHapus

PERINGATAN !!!
1. Dilarang Nyepam Disini
2. Dilarang Pipis Disini
3. Dilarang Teriak Disini
4. Dilarang apalagi yah...?

Emoticon Centil Disini
:))
:((
:D
:(
=))
b-(
:)
:P
:-o
:*
:-s
[-(
@-)
=d>
b-)
:-?
:->
X-(

Top