Lagu Jadul VS Lagu Masa Kini

|
Bismillahirrahmanirrahim.

Perkembangan musik di Indonesia sangatlah pesat dan juga beragam, dari mulai musik dangdut, rock, pop, jazz, keroncong, melayu hingga ke musik indie. Saat ini salah satu perkembangan musik indonesia layak untuk di banggakan, karena musik indonesia juga mampu menjadi tuan rumah di negeri seperti negara-negara lainnya. Bila berpuluh tahun yang lalu masayarakat indonesia lebih tertarik mendengarkan musik dari manca negara, namun saat ini masyarakat indonesia cenderung lebih tertarik mendengarkan musik- musik dari negeri sendiri. Bahkan sudah ada beberapa musisi yang mampu membuat karyanya yang dikonsumsi bukan hanya orang indonesia tetapi juga banyak dari negara tetangga kita yang ikut mengkonsumsinya.

Tapi sayang perkembangan musik ini masih ada yang mengganjal dihati saya, karena apa? Yah dari beberapa musik yang beredar di tanah air ada beberapa musik yang tidak ada unsur pendidikannya sama sekali dan berdampak pada pendidikan akhlak generasi muda. Ok lah  jika itu dianggap sebagai hiburan, tapi apa ya pantas dinyanyikan oleh anak-anak yang dibawah umur ?. Lebih parah lagi syair lagu  yang bersifat "aneh-aneh"  justru digemari oleh anak-anak  dibawah umur. Bisa saja anak-anak mempunya pemahaman lain tentang syair lagu itu.

Coba kita baca pelan-pelan potongan dari lagu tersebut :


Jamane jamane jaman edan

Wong tuwo rabi perawan
Prawane yen bengi nangis wae
Amargo wedi karo manuke
Manuke manuke cucak rowo,
Cucak rowo dowo buntute
Buntute sing akeh wulune,
Yen digoyang ser-ser aduh enake


Saya yakin anda pasti mengenal lagu itu, beberapa tahun yang lalu lagu ini sempat populer. Dan dikampung saya, anak-anak kecil sudah hafal betul dengan lagu ini. Lalu kita coba bandingkan dengan syair lagu ini :

Jarum jarum setan menghujam urat nadi
Wajahmu memucat darah membeku lagi
Kini kuterpaksa namun kutak kuasa
Dirimu terancam dalam bahaya

Jarum jarum setan bisa mencabut nyawa
Bila kau coba berhenti memakainya
Tanpa kau sadari tanpa engkau rasakan
kau bunuh dirimu secara perlahan 

Kedua lagu diatas sangat jauh perbedaanya, justru yang di anggap jadul itulah yang menurut saya mempunyai makna pendidikan untuk anak-anak generasi muda. Bukannya saya menjelek-jelekkan lagu yang pertama, cuma saya kurang "sreg" dengan syair dan maknanya. Saya ndak bisa membayangkan, kalau kelak saya punya anak terus nyanyi lagu yang pertama....hadeehhhhh. Untuk itu cukuplah pertimbangan saya ini sebagai renungan untuk belajar memahami arti hidup itu sendiri.

Bagus untuk kita tapi belum tentu bagus untuk anak cucu kita.

Semoga bermanfaat



Backlink here..

51 komentar:

  1. kalo saya lebih suka musik indie, gak kemayu musiknya. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus donk...masalahnya sekarang byk cowok "Idola" :))

      Hapus
  2. pake kotak komentar aja mbak, kan pada dasarnya kotak buku tamu itu tidak begitu berguna, karena pada dasarnya kotak komentar itu sudah cukup, apalagi sekarang ada kotak komentar dari FB. Jadi lebih memudahkan pengunjung yang menggunakan jejaring sosial

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu, ok deh...saya pertimbangkan dulu dan mau tanya ke Pakar2 Blogger . Mksh ilmunya ya mas :)

      Hapus
    2. lebih bagus lagi ngga usah pasang semuanya...

      lariiiiiiiiiii.....

      Hapus
    3. lari ke mana kang,?jalannya buntu.
      sip mba artikelnya.

      Hapus
    4. Paling juga larinya ngumpet deket kompor..dah kebiasaan Si mamang tuh. =))

      Hapus
  3. Lagu kedua itu lagunya siapa ya,, saya lupa.. saya suka lagunya tuh.. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yg nyanyi Nick Astria, tp ndak tau lagu tahun berapa. saya punya Mp3 nya koleksi punya kakakku.

      Hapus
    2. Ah ..kyknya bukan power deh.

      Hapus
    3. Nicky Astria sob bukan Power Metal.. gak jadi deh ente dapat hadiahnya sob.. xixixix..

      Hapus
    4. Mas KS kesingen dengerin Keroncong mas. Harap maklum

      Hapus
  4. jadul vs masa kini. saya suka yang jadul-jadul..:-)
    tapi yang diatas itu bukan musik jadul. soalnya masih tergolong baru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emank yg diatas beberapa tahun yg lalu dan termasuk baru. tp klw yg kedua klw ndak salah th 80an yah? punya nick astria

      Hapus
    2. lagunya pernah dinyanyikan sule waktu memerankan Nicky Astria di OVJ..

      Hapus
    3. teh nicky mah induk semang saya waktu kuliah dibandung

      Hapus
    4. Wahhh..ternyata Mang Ubi punya Teman Artis...wahhh hebat mang. (h)

      Hapus
  5. maaf..saya ngga mudeng kalau yang beginian, sekali lagi maafkanlah b-

    salam sehat selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti sama mang..saya ugha ndak paham. Lah wong saya ngetiknya sambil merem kok. =))

      Hapus
    2. jiahelah... pantesan gambar bonekanya ngga muncul, kurang kodenya...
      maksudnya yang ini nih b-(

      #cling...menghilang

      Hapus
    3. Sy juga sering salah masukin kode gambar bonekanya :-b

      Hapus
  6. lagu2 dolanan jman dulu sbnarny pnuh dg mkna tersurat...misalny gundul2 pacul :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sy pernah dengerin lagu itu, tp ndak hafal. Biasanya kakek yg nyanyiin heheheh :( jadi inget kakek

      Hapus
  7. Selamat malam sob.. :)
    kalau aku suka lagu yang jadul.. ^_^
    tapi bukan berarti tidak suka lagu yang sekarang.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mnrt saya lagu2 jadul mempunyai karakter yg kuat, meski udah lama tp masih enak di dengerin. :)

      Hapus
  8. Balasan
    1. Nyayi nopo Pak Dhe..? saya ndak bisa nyanyi. Ntr diwakilkan sama anggota genk KPK saja =))

      Hapus
  9. boleh rikues lagu lain ga mbak? justin bieber gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owhh...tentu saja ndak Boleh. =))

      Hapus
  10. dengar lagu lama, jadi ingat masa lalu, hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenangan yg romantis gitu..? :)

      Hapus
  11. :)) Wah, ganti lagi photonya. pakai yg siluet nih... ckckckc....

    BalasHapus
    Balasan
    1. PLN lg mati mas, makanya makin item =))

      Hapus
    2. Walah2.... tp aslinya Gak kan item kalikan ?

      Hapus
    3. Klw aslinya bening banget mas :d

      Hapus
  12. Jaman modern, hal yg mendidik itu terkadang dianggap tdk baik.. jjeehhe..
    lagu jadul yg jelas mendidik malah dilupakan.. HHhhuuhhuhuu:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mas, sy hanya bbrp lagu jaman skrg yg suka. kebanyakan lagu2 era 90an. bahkan era 80an pun banyak, backup hardisk kakakku yg seneng koleksi Mp3 :)

      Hapus
  13. Lagu jadul kebanyakan punya makna dan banyak maksud yg tujuannya mendidik, sementara lagu masa kini memang populer tapi mudah bosan,
    terima kasih informasinya sangat menarik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klw informasinya sih ndak seberapa menarik, tp yg bikin artikelnya nih :d

      Hapus
  14. Lagu jadul atau masakini, selama beat dan liriknya bagus. Kenapa tidak?

    Mulai dari lagu melow sampai lagu hardcore. Atau lagu dangdut sampai lagu jazz yang bikin ndak mudeng. Jadilah.

    Gak suka lagu dan liriknya, ya sudah, tidak perlu didengarkan.

    Gitu aja kok repot? (copas alm. Mbah Gus Dus)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh ...inti postingan saya bukan krn lagu lama atau baru.....tapi syair dan makna yg tersirat mas. :-s

      Hapus
  15. jarang-jarang mendengarkan lagu...
    tapi ada lagu jadul yang dulu waktu masih kecil kalau saya nyanyi itu langsung dimarahi sama ayahanda (nggak sopan kata beliau):
    burung kakaktua...
    ...
    ...
    ...
    giginya tinggal dua...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Muhammad Rasidin bin muhammad Haziddin...bener ndak namaya itu mas...heheheh. Mksh banget yah kunjungannya :)

      Hapus
    2. Waduh... salah bacanya... :-( dan :((
      Muhammad Sahlan Rosyidi ibnu Muhammad Chaizuddin.
      maaf, kebiasaan dari bapak dan kakek yang lebih suka nulis pakai huruf arab... sama kebiasaan baca buku2 bahasa Arab jaman dulu yang sampai bin2 pun nya ditulis lengkap...


      Hapus
    3. heheh...saya kurang paham klw "arab Gundulan" =))

      Hapus
  16. Klo saya sependapat dengan mas PPP lagu jadul lebih berbobot dan bermakna ketimbang lagu masa kini, dari segi lirik dan aransemennya juga gak sembarangan bahkan untuk mengeluarkan album berikutnya aja butuh waktu lama...emang sie selera orang dalam bermusik itu berbeda-beda tapi jujur secara pribadi saya gak begitu terlalu suka dengan lagu2 masa kini, lagunya cepet populer tapi cepet pula tenggelamnya beda sama lagu jadul dari dulu ampe sekarang kalo kita dengerin lagi pasti gak ngebosienin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itulah mas, musik masa lalu mempunya Karakter yg kuat, dan mempunyai identitas sendiri. ndak asal copypaste =))

      Hapus
  17. wah kalu musik aq lebih suka yang jadul and slow lebih enak nikmatinnya kalu yang keras2 itu gimana nikmatinnya wong di telinga aja sakit rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh.....sama dgn saya mas. lagu skrg jarang banget yg aku sukai

      Hapus
  18. inget waktu kecil2an saya dulu mbak,,
    lagu itu yang paling didemenin orang2,,,
    lagu malaysia,ama india,..

    ini kalau menurut saya ya,beda dgn skrg yg mkin banyak pilihan,,
    tinggal pilih dan sesuaiin dengan suasana hati!!!
    hhe...

    BalasHapus

PERINGATAN !!!
1. Dilarang Nyepam Disini
2. Dilarang Pipis Disini
3. Dilarang Teriak Disini
4. Dilarang apalagi yah...?

Emoticon Centil Disini
:))
:((
:D
:(
=))
b-(
:)
:P
:-o
:*
:-s
[-(
@-)
=d>
b-)
:-?
:->
X-(

Top